11 cara yang berkesan untuk mengawal emosi diri |  Keupayaan untuk mengalami dan mengekspresikan emosi lebih penting daripada yang anda mungkin sedar. Sebagai tindak balas yang dirasakan terhadap situasi tertentu, emosi memainkan peranan penting dalam reaksi anda. Apabila anda selaras dengan emosi, anda mempunyai akses kepada pengetahuan penting yang membantu untuk:

  • Membuat keputusan
  • Kejayaan hubungan
  • Interaksi sehari-hari
  • Rawatan diri

Walaupun emosi dapat membantu dalam kehidupan seharian anda, emosi dapat mempengaruhi kesihatan emosi dan hubungan interpersonal anda ketika emosi anda mulai merasa tidak terkawal.

Vicki Botnick, seorang terapis di Tarzana, California, menjelaskan bahawa emosi apa pun – walaupun keriangan, kegembiraan, atau emosi orang lain yang biasanya anda anggap positif – boleh meningkat sehingga sukar dikawal.

BACA JUGA : 25 tips membantu anda tenang dan cara kawal kemarahan

Namun, dengan sedikit latihan, anda dapat mengambil alih pemerintahan. Dua kajian dari 2010 menunjukkan bahawa mempunyai kemahiran mengatur emosi yang baik dikaitkan dengan kesejahteraan. Selain itu, kajian kedua menjumpai kaitan yang berpotensi antara kemahiran ini dan kejayaan kewangan, jadi kerja di bahagian depan mungkin benar-benar membuahkan hasil.

Berikut adalah beberapa petunjuk untuk memulakan anda.

Understanding How Emotions Control Consumer Behavior

1. Perhatikan kesan emosi anda

Emosi yang kuat tidak semuanya buruk.

“Emosi menjadikan hidup kita menarik, unik, dan bersemangat,” kata Botnick. “Perasaan yang kuat dapat menandakan bahawa kita merangkul kehidupan sepenuhnya, bahawa kita tidak menekan reaksi semula jadi kita.”

Adalah sesuatu yang biasa untuk mengalami tekanan emosi pada suatu ketika — ketika sesuatu yang luar biasa terjadi, ketika sesuatu yang mengerikan terjadi, ketika anda merasa seperti anda terlepas sesuatu.

Jadi, bagaimana anda tahu apabila ada masalah?

Emosi yang selalu tidak dapat ditangani boleh menyebabkan:

  • Konflik hubungan atau persahabatan
  • Kesukaran berhubung dengan orang lain
  • Masalah di tempat kerja atau sekolah
  • Dorongan untuk menggunakan bahan untuk membantu menguruskan emosi anda
  • Luahan fizikal atau emosi

Cari masa untuk mengetahui bagaimana emosi anda yang tidak terkawal mempengaruhi kehidupan seharian anda. Ini akan memudahkan anda mengenal pasti masalah (dan mengesan kejayaan anda).

11 cara yang berkesan untuk mengawal emosi diri

2. Bertujuan untuk peraturan, bukan penindasan

Anda tidak dapat mengawal emosi anda dengan mendail (jika semudah itu!). Tetapi bayangkan, sebentar, jika anda dapat menguruskan emosi dengan cara ini.

Anda tidak mahu membiarkannya menjadi maksimum sepanjang masa. Anda juga tidak mahu mematikannya sepenuhnya.

Apabila anda menahan atau mengekang emosi, anda menghalang diri anda daripada mengalami dan menyatakan perasaan. Ini boleh berlaku secara sedar (menahan) atau secara tidak sedar (penindasan).

Sama ada boleh menyumbang kepada gejala kesihatan mental dan fizikal, termasuk:

  • Kegelisahan
  • Kemurungan
  • Masalah tidur
  • Ketegangan otot dan kesakitan
  • Kesukaran menguruskan tekanan
  • Penyalahgunaan bahan

Semasa belajar mengendalikan emosi, pastikan anda tidak hanya membiarkannya begitu sahaja. Ekspresi emosi yang sihat melibatkan mencari keseimbangan antara emosi yang berlebihan dan tidak ada emosi sama sekali.

3. Kenal pasti apa yang anda rasakan

Luangkan sedikit masa untuk memeriksa sendiri perasaan anda dapat membantu anda mendapatkan kawalan semula.

Katakan anda telah melihat seseorang selama beberapa bulan. Anda cuba merancang tarikh minggu lalu, tetapi mereka mengatakan bahawa mereka tidak mempunyai masa. Semalam, anda menghantar SMS lagi, dengan mengatakan, “Saya ingin bertemu dengan anda secepat mungkin. Bolehkah anda bertemu minggu ini? “

Mereka akhirnya menjawab, lebih dari sehari kemudian: “Tidak boleh. Sibuk.”

Anda tiba-tiba sangat kecewa. Tanpa berhenti berfikir, anda melemparkan telefon ke ruang bilik, menyepak bakul sampah anda, dan menendang meja anda, menusuk jari kaki.

Ganggu diri anda dengan bertanya:

  • Apa yang saya rasakan sekarang? (kecewa, keliru, marah)
  • Apa yang berlaku yang membuatkan saya berasa seperti ini? (Mereka menolak saya tanpa penjelasan.)
  • Adakah keadaan mempunyai penjelasan yang berbeza yang mungkin masuk akal? (Mungkin mereka tertekan, sakit, atau berurusan dengan perkara lain yang mereka tidak selesa untuk menerangkan. Mereka mungkin merancang untuk menjelaskan lebih banyak apabila mereka sedia.)
  • Apa yang saya mahu lakukan mengenai perasaan ini? (Menjerit, melampiaskan kekecewaan saya dengan membuang sesuatu, menghantar kembali pesanan yang tidak sopan.)
  • Adakah cara yang lebih baik untuk mengatasinya? (Tanyakan apakah semuanya baik-baik saja. Tanya bila mereka akan meluangkan masa seterusnya. Pergi berjalan-jalan atau berlari.)

Dengan mempertimbangkan kemungkinan alternatif, anda menyusun semula pemikiran anda, yang dapat membantu anda mengubah reaksi ekstrem pertama anda.

Perlu sedikit masa sebelum tindak balas ini menjadi kebiasaan. Dengan latihan, menjalani langkah-langkah di kepala anda akan menjadi lebih mudah (dan lebih berkesan).

4. Terima emosi anda – semuanya

Sekiranya anda berusaha menjadi lebih baik dalam menguruskan emosi, anda mungkin cuba merendahkan perasaan anda kepada diri sendiri.

Apabila anda melakukan hiperventilasi setelah menerima berita baik atau terduduk di lantai sambil menjerit dan menangis teresak-esak ketika anda tidak dapat menemui kunci anda, ia mungkin berguna untuk memberitahu diri sendiri, “Tenang saja”, atau “Ini bukan masalah besar, jadi jangan panik. “

Tetapi ini menyangkal pengalaman anda. Ia adalah masalah besar bagi anda.

Menerima emosi ketika ia datang membantu anda menjadi lebih selesa dengannya. Meningkatkan keselesaan anda di sekitar emosi yang kuat membolehkan anda merasakannya sepenuhnya tanpa bertindak balas dengan cara yang melampau dan tidak membantu.

Untuk berlatih menerima emosi, cubalah menganggapnya sebagai utusan. Ia tidak “baik” atau “buruk”. Ia bersifat semulajadi. Mungkin kadangkala ia menimbulkan perasaan tidak menyenangkan, tetapi ia masih memberi anda maklumat penting yang boleh anda gunakan.

Contohnya, cuba:

“Saya kecewa kerana saya terus kehilangan kunci, yang membuat saya terlambat. Saya harus meletakkan pinggan di rak di pintu sehingga saya ingat untuk meninggalkannya di tempat yang sama. “

Menerima emosi boleh menyebabkan kepuasan hidup yang lebih tinggi dan gejala kesihatan mental yang lebih sedikit. Lebih-lebih lagi, orang yang menganggap emosinya sebagai suka membantu boleh menyebabkan anda mendapat kebahagiaan pada tahap yang lebih tinggi.

How to Control Your Emotions: 11 Strategies to Try

5. Simpan diari mood

Menulis (atau menaip) perasaan dan tindak balas yang mereka cetuskan dapat membantu anda mengetahui corak yang mengganggu.

Kadang-kadang, cukup untuk mengesan emosi secara mental melalui pemikiran anda. Menempatkan perasaan di atas kertas dapat membolehkan anda merenungkannya dengan lebih mendalam.

Ini juga membantu anda mengenali bila keadaan tertentu, seperti masalah di tempat kerja atau konflik keluarga, menyumbang kepada emosi yang lebih sukar dikawal. Mengenalpasti pencetus tertentu memungkinkan untuk mencari kaedah untuk menguruskannya dengan lebih produktif.

Jurnal memberikan banyak faedah apabila anda melakukannya setiap hari. Ikuti jurnal anda dengan anda dan catat emosi atau perasaan yang kuat semasa ia berlaku. Cuba perhatikan pencetus dan reaksi anda. Sekiranya reaksi anda tidak membantu, gunakan jurnal anda untuk meneroka kemungkinan yang lebih bermanfaat untuk masa depan.

6. Tarik nafas dalam-dalam

Ada banyak yang boleh dikatakan untuk kekuatan nafas dalam-dalam, sama ada anda sangat gembira atau marah sehingga anda tidak dapat bercakap.

Melambatkan dan memperhatikan nafas anda tidak akan membuat emosi hilang (dan ingat, itu bukan tujuannya).

Namun, senaman pernafasan dalam dapat membantu anda meletakkan diri anda dan melangkah mundur dari kilatan emosi yang kuat dan reaksi melampau yang anda mahu elakkan.

Pada masa berikutnya anda merasakan emosi mula terkawal:

  • Tarik nafas perlahan-lahan. Nafas dalam-dalam datang dari diafragma, bukan dada. Ia dapat membantu menggambarkan nafas anda naik dari dalam perut anda.
  • Tahan dulu. Tahan nafas selama tiga kali, kemudian keluarkan perlahan-lahan.
  • Pertimbangkan untuk membaca mantera. Sebilangan orang merasa lebih mudah untuk mengulangi membaca mantera, seperti “Saya tenang” atau “Saya santai.”

7. Ketahui masa untuk meluahkan perasaan

Terdapat masa dan tempat untuk semuanya, termasuk emosi yang kuat. Menangis secara tidak terkawal adalah tindak balas yang cukup biasa untuk kehilangan orang yang disayangi, misalnya. Menjerit ke bantal anda, bahkan menumbuknya, dapat membantu anda meredakan kemarahan dan ketegangan setelah ditinggalkan.

Walau bagaimanapun, situasi lain memerlukan pengekangan. Tidak peduli seberapa kecewa anda, menjerit kepada bos anda kerana tindakan disiplin yang tidak adil tidak akan membantu.

Berjaga-jaga dengan situasi dan keadaan anda dapat membantu anda belajar apabila ianya adalah OK untuk melepaskan perasaan dan ketika anda mungkin ingin duduk bersama mereka buat masa ini.

8. Beri diri anda sedikit ruang

Menjarakkan diri anda daripada perasaan yang kuat dapat membantu anda memastikan anda bertindak balas terhadap mereka dengan cara yang munasabah, menurut Botnick.

Jarak ini mungkin fizikal, seperti meninggalkan situasi yang menjengkelkan, misalnya. Tetapi anda juga boleh membuat jarak mental dengan mengalihkan perhatian anda.

Walaupun anda tidak mahu menyekat atau mengelakkan perasaan sepenuhnya, tidak berbahaya untuk mengalihkan perhatian anda sehingga anda berada di tempat yang lebih baik untuk menghadapinya. Pastikan anda kembali kepada mereka. Mengalihkan perhatian yang sihat adalah hanya sementara.

Cuba:

  • Bersiar-siar
  • Menonton video lucu
  • Bercakap dengan orang yang dikasihi
  • Menghabiskan beberapa minit dengan haiwan kesayangan anda

11 cara yang berkesan untuk mengawal emosi diri

9. Cuba bertafakur

Sekiranya anda sudah biasa melakukan meditasi, ini mungkin merupakan salah satu kaedah untuk mengatasi perasaan yang melampau.

Meditasi dapat membantu anda meningkatkan kesedaran anda tentang semua perasaan dan pengalaman. Semasa anda bertafakur, anda mengajar diri anda untuk duduk dengan perasaan tersebut, untuk memperhatikannya tanpa menilai diri anda atau berusaha mengubahnya atau membuatnya hilang.

Seperti yang disebutkan di atas, belajar menerima semua emosi anda dapat membuat peraturan emosi menjadi lebih mudah. Meditasi membantu anda meningkatkan kemahiran penerimaan emosi. Ia juga menawarkan faedah lain, seperti menolong anda berehat dan tidur lebih lena.

11 cara yang berkesan untuk mengawal emosi diri

10. Bersenam

Apabila anda mengalami banyak tekanan, menguruskan emosi anda menjadi lebih sukar. Bahkan orang yang secara amnya dapat mengawal emosi mereka mungkin merasa lebih sukar pada masa ketegangan dan tekanan yang tinggi.

Mengurangkan tekanan, atau mencari kaedah yang lebih berguna untuk menguruskannya, dapat membantu emosi anda menjadi lebih terkawal.

Amalan berhati-hati seperti meditasi dapat membantu mengatasi tekanan juga. Ia tidak akan menyingkirkannya, tetapi ia akan membuatkan hidup anda lebih mudah.

Cara sihat lain untuk mengatasi tekanan termasuk:

  • Mendapat tidur yang cukup
  • Meluangkan masa untuk berbual (dan ketawa) dengan rakan
  • Senaman
  • Menghabiskan masa dengan alam semula jadi
  • Meluangkan masa untuk bersantai dan hobi

11 cara yang berkesan untuk mengawal emosi diri

11. Bercakap dengan ahli terapi

Sekiranya emosi anda terus terasa melampau-lampau, mungkin sudah tiba masanya untuk mendapatkan sokongan profesional.

Disregulasi emosi jangka panjang atau berterusan dan perubahan mood dikaitkan dengan keadaan kesihatan mental tertentu, termasuk gangguan keperibadian sempadan dan gangguan bipolar. Masalah mengawal emosi juga berkaitan dengan trauma, masalah keluarga, atau masalah lain yang mendasarinya, jelas Botnick.

Ahli terapi boleh memberikan sokongan dengan penuh belas kasihan tanpa menghakimi apabila anda:

  • Meneroka faktor yang menyumbang kepada emosi yang tidak terkawal
  • Mengatasi perubahan mood yang teruk
  • Belajar bagaimana mengatur perasaan yang kuat atau mengatur ekspresi emosi yang terhad
  • Berlatih mencabar dan menyusun semula perasaan yang menyebabkan kesusahan

Perubahan mood dan emosi yang kuat dapat memprovokasi pemikiran negatif atau tidak diingini yang akhirnya mencetuskan perasaan putus asa atau putus harapan.

Kitaran ini akhirnya boleh menyebabkan kaedah mengatasi yang tidak membantu seperti mencederakan diri sendiri atau bahkan pemikiran untuk bunuh diri. Sekiranya anda mula berfikir tentang bunuh diri atau mendesak untuk mencederakan diri sendiri, berbincanglah dengan orang yang anda sayangi yang dapat membantu anda mendapatkan sokongan dengan segera.

Sumber :
www.healthline.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here