15 cara membantu si kecil menyukai makanan sebanyak yang ada suka  | Anda boleh menjadikan kerusi bayi anda sebagai tempat yang senang dengan tips ini untuk mendorongnya yakin dan selesa dengan semua jenis makanan.

Dalam dua tahun pertama, anak anda akan belajar duduk, berdiri, berjalan, berlari, bercakap – dan makan. Itu lebih dari sekadar mengambil makanan ringkas (finger food) atau menggunakan sudu. Belajar makan juga melibatkan pengembangan rasa untuk rasa dan tekstur baru dan membina jenis kemahiran yang diperlukan untuk menjadi pemakan yang sukakan cabaran, bukan seorang yang cerewet.

Menanamkan tabiat makan yang sihat sebelum usia 2 tahun adalah sejenis “ubat pencegahan” terhadap pemakan yang cerewet, kata pakar makan Karen Le Billon, Ph.D., pengarang Getting to Yum: The 7 Secrets of Raising Eager Eater. Para penyelidik percaya bahawa pengalaman yang dilalui oleh bayi ketika mereka mula-mula memulakan pepejal memberi kesan besar pada makanan yang akhirnya mereka sukai dan tidak sukai. Sebenarnya, kajian jangka panjang menunjukkan bahawa tabiat makan yang dibentuk pada masa bayi (sama ada sihat atau tidak sihat) mempengaruhi pilihan sepanjang masa kanak-kanak, remaja, dan bahkan dewasa.

Jauh lebih mudah untuk memupuk tabiat ini pada bayi atau kanak-kanak anda sekarang daripada mengubah anak yang berusia 8 tahun. Inilah cara anda dapat membantu anak anda menjadi yakin dan selesa dengan pelbagai jenis makanan.

BACA JUGA : Kelebihan dan kekurangan kanak-kanak menggunakan Baby Walker

15 cara membantu si kecil menyukai makanan sebanyak yang ada suka

1. Ubah cara anda berfikir

Anda tidak boleh mengharapkan langkah pertama anak anda berubah menjadi cepat atau hari 1 latihan kecil tanpa masalah. “Suka makanan baru adalah bukan secara semula jadi. Ini adalah sesuatu yang perlu diajar, “kata Dr. Le Billon. Dia menyebut proses mencari makanan dan rasa baru “latihan rasa” dan menekankan kesabaran.

Contohnya: Penyelidikan menunjukkan bahawa bayi akan memakan lebih banyak buah atau sayur tertentu setelah mereka merasakannya sekurang-kurangnya lapan atau sembilan kali. Tetapi ramai ibu bapa menyerah setelah hanya 3-5 percubaan jika anak mereka tidak menyukainya.

“Sama seperti belajar membaca, anak-anak boleh belajar untuk makan dengan baik,” kata Dr Le Billon. Tetapi memerlukan masa – dan tidak semua orang akan belajar dengan kadar yang sama. Oleh itu, apabila anda tergoda untuk menetapkan anak anda sebagai “pemakan yang cerewet” atau “memilih”, ingatlah bahawa dia masih belajar.

2. Menawarkan segalanya

Hidangkan seberapa banyak makanan dan rasa yang berbeza dalam dua tahun pertama ini. Sebilangan besar kanak-kanak menjadi kurang senang dan mula menolak makanan baru (malah yang disukai) pada usia 2 tahun.

Oleh itu, ini adalah permainan nombor: Sekiranya mereka terdedah kepada pelbagai selera, mereka masih akan makan lebih banyak jenis makanan ketika fasa yang menjengkelkan ini mencecah daripada yang mereka miliki jika mereka diberi makanan dengan sedikit kepelbagaian sejak dari awal, kata Natalie Digate Muth, MD, pengarang dari The Picky Eater Project.

3. Pelbagai tekstur

Pertimbangkan untuk menambah puri dengan beberapa keping besar ubi keledek yang dimasak dengan baik, avokado masak, atau zucchini kukus yang boleh diambil dan dikagumi oleh bayi anda. Dalam penyelidikan, bayi yang diberi makan pelbagai jenis applesauce yang bertekstur (seperti halus, kental, dan potong dadu) menyukai pelbagai tekstur ketika diuji berbanding dengan bayi yang diberi makan kebanyakannya applesauce halus.

Dalam kajian lain, kanak-kanak berusia 7 tahun yang tidak diberi zat padat sehingga setelah usia 9 bulan makan sebilangan kecil makanan dan mempunyai masalah makan lebih banyak daripada mereka yang mendapat makanan pepejal antara 6 dan 9 bulan.

15 cara membantu si kecil menyukai makanan sebanyak yang ada suka

4. Utamakan meja yang tenang

Kesediaan kanak-kanak sebenarnya adalah tindak balas terhadap situasi waktu makan yang tegang, kata ahli diet pediatrik Natalia Stasenko, R.D. “Kecemasan dan tekanan adalah penekan selera makan untuk anak anda,” katanya. “Makanan keluarga adalah untuk bersama, bercakap, dan berhubung, tidak menghitung jumlah gigitan anak anda.” Apabila anda kurang mengganggu makannya dan fokus untuk menghargai makanan anda sendiri, anda mencipta satu model makanan yang sihat — dan anda mewujudkan persekitaran makan yang selamat, diterima, dan gembira untuk anak anda.

5. Tukar apa yang anda hidangkan untuk sesuatu masa

Hummus dan lobak merah kukus untuk sarapan? Sup untuk makanan ringan? Sudah tentu. “Anak-anak kecil belum menetapkan idea tentang apa yang dimakan,” kata pakar makan Dina Rose, Ph.D., pengarang buku It’s Not About the Broccoli. “Jadi, manfaatkan.” Apabila anak-anak dan ibu bapa tesekat dalam fikiran tentang makanan dan makanan ringan sepatutnya bagaimana, itu sebenarnya boleh menyebabkan pilihan yang tidak sihat, seperti muffin bergula pada waktu pagi dan pretzel kalori kosong atau keropok untuk makanan ringan.

6. Biarkan dia membuat kekacauan

Jangan tergesa-gesa untuk mengelap wajah anak anda atau mencegahnya bermain semasa dia makan. Kanak-kanak perlu merasai makanan dengan semua pancaindera. Menggigit dan merapikan makanan mereka mengajar pelajaran penting mengenai tekstur dan membina keakraban kanak-kanak dengan makanan yang berbeza, kata pakar makan anak, Melanie Potock, pengarang Raising a Healthy, Happy Eater. “Anak-anak diprogramkan sejak lahir untuk menjelajah dengan tangan dan mulut mereka,” katanya. “Ketika anak-anak berada di jalan untuk meneroka makanan, sebahagian dari perjalanan itu adalah untuk menjadi tidak kemas.”

7. Hidangkan buah atau sayur pada setiap hidangan dan makanan ringan

Baiklah, ini mungkin tidak berlaku setiap kali, tetapi menetapkan matlamat ini bermaksud anak anda akan dijamin kerap terdedah kepada buah-buahan dan sayur-sayuran, kata Dr. Dan semakin akrab anak anda dengan makanan, semakin senang dia menerima.

Anak anda juga akan membesar apabila mengetahui bahawa kita makan sayur sepanjang masa, bukan hanya pada waktu makan malam (ketika banyak anak kecil terlalu cerewet dan letih untuk menerima makanan baru atau mencabar). Dan walaupun dia hanya mengambil beberapa gigitan setiap kali, itu akan bertambah hingga beberapa hidangan sehari!

8. Mengurangkan Pencuci mulut

Sering kali, ia menjadi sumber konflik dan tekanan utama antara ibu bapa dan anak-anak, jadi mulalah mengurangkannya bermula dari sekarang. Pertimbangkan untuk mengakhiri sebahagian besar makanan dengan sepotong buah (atau hanya membuang makanan manis sama sekali).

Anda boleh makan pencuci mulut tradisional seperti kue dan kek sekali-sekala, tetapi cubalah strategi berkesan ini dari ahli terapi keluarga dan pakar makan Ellyn Satter, RDN, pengarang Child of Mine: Feeding With Love and Good Sense: Hidangkan pencuci mulut bersama dengan makanan untuk mengurangkan penggunaannya. Pasti, anak anda kadangkala makan pencuci mulut terlebih dahulu atau bahkan pada waktu makan tengah hari, tetapi tidak mengapa.

Selagi anda menjaga ukuran bahagian yang kecil (dan tidak menawarkan makanan manis sekejap), kemungkinan besar dia akan memakan makanannya yang lain juga. Dan anda boleh mengelakkan mengaitkan pencuci mulut dengan emosi dengan tidak pernah menggunakannya sebagai hukuman atau ganjaran — bahkan suapaya dia menghabiskan keseluruhan hidangan sayur-sayurannya.

15 cara membantu si kecil menyukai makanan sebanyak yang ada suka

9. Berkomunikasi dengan mesej positif lebih awal

Anak anda sedang membina kemahiran bahasanya sekarang, jadi manfaatkannya dengan membicarakan tentang makanan, dicadangkan oleh pakar diet anak Jill Castle, R.D., pengarang Fearless Feeding. Apabila anda menghidangkan makanan ringan, katakanlah, “Mari kita makan untuk kita nikmati.” Bercakap tentang kelaparan dan kekenyangan dengan bertanya, “Adakah perut anda bahagia atau masih lapar?” Sekiranya anak anda tidak menyukai apa yang disajikan, yakinkan dia, “Saya tahu anda mahukan X, tetapi kita tidak makan makanan yang sama setiap hari.

Kita akan mendapatkannya lagi lain kali. ” Castle berkata, “Dia mungkin tidak memahami makna semua yang anda katakan, tetapi anda membuat perbincangan mengenai makanan, makan, dan selera makan sebagai perkara biasa dalam kehidupan seharian.”

10. Jangan hanya kekal dengan satu perkara

Ingin mengelakkan anak yang hanya makan satu jenama roti atau satu jenis keju? Sejak awal, campurkan jenama, varieti, saiz, bentuk, dan rasa makanan yang anda sajikan. Sebagai contoh, daripada hanya menyajikan nasi putih, sajikan coklat, merah, hitam, kukus, goreng, dan nasi yang dicampur dengan sayur-sayuran dan biji-bijian lain seperti quinoa. Anak anda mungkin lebih gemar memilih jenis atau jenis lain, tetapi dia juga mungkin boleh makan jenis yang lain.

11. Abaikan yucks

Sekiranya bayi anda berkerut pada hidungnya ketika dia memakan puri brokoli, jangan anggap dia membencinya. Para penyelidik mengatakan bahawa meringis adalah ekspresi wajah yang sangat normal semasa memberi makan — tetapi itu tidak bermaksud bayi tidak menyukai rasanya atau tidak akan menyukainya. Itulah sebabnya anda kadang-kadang melihat bayi meringis ketika masih makan dengan gembira.

Sama juga untuk kanak-kanak yang mengatakan “Saya tidak menyukainya”, yang sering menjadi kod untuk “Saya tidak tahu,” jelas Dr. Le Billon. Sekiranya anak anda benar-benar menolak makanan tertentu, biarkan sahaja tanpa memberi komen dan cuba lagi dalam beberapa hari atau minggu.

Get Kids to Eat More Vegetables

12. Hidangkan sayur terlebih dahulu

Kanak-kanak biasanya lebih mudah menerima apabila mereka rasa lapar. Le Billon mencadangkan “hidangan pertama” sayuran. Atau tawarkan sayur sebagai makanan ringan sejam sebelum makan malam – sama ada sayuran yang anda sajikan dengan makan malam atau yang lain dari peti sejuk. Dengan cara itu, walaupun anak anda tidak makan sayur-sayuran yang anda sajikan bersama makanan utama, anda tahu dia sudah mempunyai satu atau dua hidangan.

13. Fokus pada rasa, bukan makan

Semakin banyak anak anda merasai makanan, semakin besar kemungkinan dia menerimanya dan menikmatinya. Tetapi merasa hanya bermaksud makanan menyentuh seleranya – dia tidak semestinya menelannya.

Sekiranya anda menghilangkan tekanan untuk mengunyah dan menelan dan membiarkan anak anda meludahkan sesuatu, anda akan mendorongnya untuk mencuba lebih banyak makanan, kata Leann Birch, Ph.D., profesor makanan dan pemakanan di University of Georgia di Athens.

Malah kanak-kanak boleh ditunjukkan bagaimana cara memasukkan makanan ke dalam napkin dengan sopan. Anak anda mungkin lebih bersedia untuk mencuba perkara baru apabila anda menghidangkan sejumlah kecil, seperti hanya dua atau tiga gigitan kecil.

14. Elakkan menu kanak-kanak

Sejak awal, lewati konsep “makanan kanak-kanak” berbanding “makanan dewasa”. Daripada memesan dari menu anak-anak – yang biasanya merupakan campuran hot dog, nugget, dan keju mac ‘n’ yang tidak berinspirasi – minta pinggan kecil untuk anak anda dan sajikan dia sedikit dari makanan anda sendiri.

More kale please: tips for raising vege loving kids

15. Membentuk hubungan yang sihat

Penyelidikan mendapati bahawa pilihan sayuran kanak-kanak dikaitkan dengan pilihan ibu bapa mereka. “Sekiranya anda mengalami masalah makanan atau masalah berat badan, ini mungkin terjadi ketika memberi makan anak anda,” kata Castle. Itu boleh mengganggu dia membentuk hubungan yang sihat dengan makanan. Lihat anak anda sebagai satu papan yang bersih, satu peluang untuk melakukan perkara yang berbeza daripada ketika anda masih kecil.

Sumber : 
www.parents.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here