Asas untuk satu perkahwinan yang bahagia | Iman: Nilai yang paling asas dan penting dalam perkahwinan Muslim adalah iman bersama yang mengikat pasangan.

Oleh kerana Islam adalah satu cara hidup dan bukan hanya agama yang terbatas kepada ibadah mingguan, ia menjadi sebahagian daripada kehidupan seorang Muslim. Rangka rujukan yang dikongsi oleh pasangan ini memudahkan komunikasi dan perkongsian nilai-nilai yang tidak mungkin berlaku dalam perkahwinan berlainan agama. Sangat disarankan agar iman memainkan peranan penting dalam membangun hubungan yang penuh kasih sayang.

Sebagai contoh, sebagaimana Nabi Muhammad SAW bersabda, bahawa apabila seorang suami memberi makan isterinya, dia mendapat ganjaran atas perbuatan ini dan Allah meningkatkan ikatan cinta di antara mereka. Oleh itu, apabila kita saling mencintai demi Allah KITA MENINGKATKAN IMAN KITA.

Memaafkan: Ketika Nabi Muhammad bertanya kepada sahabatnya apakah kamu ingin agar Allah memaafkan kamu, mereka berkata, tentu saja, wahai Nabi Allah. Dia menjawab, ‘maka ampunilah satu sama lain’.

Asas untuk satu perkahwinan yang bahagia

Salah satu komponen utama perkahwinan yang bahagia ialah pasangan suami isteri dapat memaafkan, bahawa mereka tidak menaruh dendam atau bertindak menghakimi satu sama lain. Diharapkan apabila kita hidup dengan seseorang, ada keadaan yang mungkin timbul apabila kita akhirnya berkata atau melakukan perkara yang menyakiti pasangan kita. Cabarannya adalah untuk tidak menyalahkan atau sentiasa memikirkannya tetapi melupakannya. Ini hanya boleh berlaku jika kita tidak terlalu berbangga untuk memohon maaf dan kita tidak kedekut untuk memaafkan.

Jika kita mengharapkan Allah untuk memaafkan kita jadi kita mesti belajar untuk memaafkan.

Melupakan: Apabila kita sentiasa mengingatkan pasangan-pasangan setiap masa bahawa mereka mengecewakan atau menyakiti kita, kita tidak benar-benar memaafkan. Perkara yang berlaku pada masa lalu mesti ditinggalkan pada masa itu dan tidak digunakan sebagai hujah baru dalam situasi baru. Pasangan yang menggunakan teknik ini biasanya menjadi terbiasa dan menjadi mangsa keremehan mereka sendiri, tidak dapat membebaskan diri.

Kesabaran: Sabr (kesabaran) adalah alat yang paling berguna dalam menguruskan gaya hidup yang sihat. Bersabar meletakkan kita dalam bingkai fikiran yang proaktif yang membawa kita lebih dekat kepada Allah melalui Tawakul dan kebergantungan. Kita membangunkan mekanisme dalaman yang memperkasakan kita untuk mengatasi detik-detik kehidupan yang sukar. Seperti yang dinyatakan oleh Allah dalam Surah al-Asr: “Sesungguhnya pada zaman manusia kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan melakukan perbuatan yang benar dan saling menasihati kepada kebenaran dan saling menasihati kepada Sabr ‘(Quran, ayat 103).

Asas untuk satu perkahwinan yang bahagia

Fleksibel: Banyak pasangan yang dengan tidak perlu membuat diri mereka sengsara kerana mereka tidak mahu mengalah sedikit.

Kita tidak boleh mengharapkan pasangan kita menjadi seperti kita. Mereka adalah diri mereka sendiri dengan keperibadian dengan apa yang mereka suka dan tidak suka. Kita mesti menghormati hak mereka untuk menjadi diri mereka selagi tidak bertentangan dengan agama mereka. Menjadi tidak fleksibel dan tidak menyesuaikan diri untuk perbezaan individu membawa kepada suasana rumah yang sangat tertekan dan tegang.

Persahabatan: Aspek perkahwinan ini mempunyai tiga komponen.

Pertama adalah untuk membinan persahabatan dengan pasangan kita. Hubungan berdasarkan persahabatan lebih mampu menahan tekanan di luar.

Kita menghormati, mempercayai, menerima dan menjaga rakan-rakan kita, walaupun mempunyai perbezaan. Ini adalah aspek persahabatan yang perlu kita bawa ke perkahwinan kita.

Malangnya satu-satunya aspek yang difikirkan oleh orang ramai untuk dibawa ke perkahwinan mereka yang sangat tidak sesuai adalah senario buddy. Syariah (undang-undang Islam) telah meletakkan suami dalam peranan kepimpinan dalam keluarga. Ini memerlukan kebiasaan tertentu, yang tidak dapat dikekalkan jika pasangan menjadikan satu sama lain sebagai rakan.

Ini tidak bermakna bahawa suami adalah diktator tetapi seorang ketua yang bertanggungjawab ke atas kumpulannya. Ini adalah kedudukan tanggungjawab yang serius dan memberi beban yang besar kepada suami. Lebih-lebih lagi kanak-kanak perlu melihat ibu bapa mereka sebagai sahabat tetapi bukan sebagai rakan kerana ini akan mendatangkan sifat tidak menghormati.

Mesra: Aspek kedua persahabatan adalah mempunyai hubungan persahabatan dengan mertua. Apabila pasangan bersaing dengan ibu bapa yang mana yang lebih penting, ia menjadi sumber kesedihan yang berterusan. Masa yang sangat berharga disia-siakan dengan cuba meyakinkan, satu sama lain yang ibu bapanya adalah yang paling diingini. Adalah lebih baik jika kita menerima, bahawa pasangan kita tidak akan jatuh cinta pada ibu bapa kita semata-mata kerana kita mahukan mereka menjadi begitu. Selagi mereka mengekalkan hubungan persahabatan yang mesra dan berdasarkan penghormatan bersama, kita tidak boleh memaksa isu ini.

Asas untuk satu perkahwinan yang bahagia

Rakan-rakan: Aspek ketiga persahabatan adalah kalangan teman-teman kita. Adalah baik untuk mempunyai rakan-rakan individu jantina yang sama tetapi pasangan juga mesti berusaha untuk mempunyai sahabat yang berkeluarga supaya mereka dapat bersosial bersama. Sekiranya terdapat masalah yang disebabkan oleh persahabatan tertentu, ia tidak boleh dilakukan dengan mengorbankan perkahwinan. Nabi Muhammad menasihatkan kita untuk memilih orang yang takut kepada Allah sebagai kawan kerana kita cenderung mengikuti jalan mereka. Kawan mesti menjadi sumber kegembiraan dan bukannya kerosakan.

Keseronokan: Pasangan yang tidak ketawa bersama harus melakukan sesuatu untuk berkongsi masa yang menyeronokkan. Nabi dikenali dengan sifatnya yang bermain dengan isteri-isterinya. Dengan hanya berjalan-jalan di taman ini boleh menambahbaik hubungan. Melakukan sukan bersama-sama atau menonton filem lucu adalah cara lain untuk ketawa bersama.

Setia: Ia diperintahkan oleh Allah supaya kita setia kepada pasangan kita. Penzinaan adalah jenayah berat dalam Islam yang boleh dihukum bunuh. Walau bagaimanapun terdapat pelbagai bentuk tingkah laku yang tidak setia yang berleluasa di kalangan sesetengah orang Islam.

Bentuk yang paling umum adalah meneruskan persahabatan dengan jantina yang berlainan dan melampaui batas-batas yang ditetapkan oleh Islam, dan menimbulkan ketidakpuasan pasangan. Cara terbaru hubungan Internet juga bertentangan dengan Adab Islam (etika) dan menyebabkan masalah serius antara pasangan. Sekali timbul rasa pengkhianatan di dalam hati, membaiki hubungan itu menjadi sukar. Satu lagi bentuk yang tidak setia adalah apabila pasangan mengkhianati kepercayaan. Ini adalah isu amanah dan ianya terjadi apabila dalam perkahwinan sudah tidak ada tolak ansur.

Adil: Biasanya apabila kita marah atau tidak suka kita cenderung untuk menajdi tidak adil. Kita cuba meyakinkan diri kita bahawa kerana kita telah dianiaya, tidak mustahil untuk menjadi tidak adil dalam tingkah laku kita dan kenyataan kita. Allah menyatakan dalam al-Quran janganlahlah menjadi zalim dalam keadaan apa pun, walaupun mereka menjadi musuh kamu, dan di sini kita bercakap tentang pasangan hidup kita dan ibu bapakepada anak-anak kita. Untuk menggunakan kata-kata seperti “tidak pernah” dan “selalu” apabila menggambarkan kelakuan pasangan itu tidak adil dan menjadikan pasangan kita sebagai pesalah.

Kewangan: Salah satu perkara yang paling biasa dalam pertengkaran dalam perkawinan adalah wang. Pakar memberitahu bahawa 80 peratus konflik perkahwinan adalah tentang wang.

Oleh itu, sangat disyorkan bahawa pasangan itu meletakkan masa dan usaha yang serius dalam membangunkan pelan pengurusan kewangan yang saling dipersetujui dan disemak setiap enam bulan atau lebih. Menyediakan bajet bersama juga merupakan cara yang berguna dan bijak untuk mengendalikan kewangan isi rumah. Perlu diingatkan bahawa wang isteri dalam Islam adalah miliknya sebagaimana yang dikehendaki olehnya dan oleh itu tidak dianggap pendapatan keluarga kecuali dia memilih untuk menyumbang kepada keluarga.

Keluarga: Proses keibubapaan boleh menjadi pengalaman yang tertekan jika ibu bapa tidak dimaklumkan dengan baik. Ini seterusnya boleh memberi tekanan tambahan kepada perkahwinan.

Kadang-kadang pasangan suami isteri naif tentang perubahan yang datang dalam kehidupan mereka. Ini boleh menyebabkan dalam beberapa kes, kemurungan dan dalam beberapa kes lain, kebencian dan salah faham. Satu petua yang berguna yang selalu menjadi panduan adalah; keluarga itu perlu didahulukan.

Asas untuk satu perkahwinan yang bahagia

Setiap kali terdapat bukti bahawa keluarga itu tidak gembira atau tidak menjadi keutamaan kita, tiba masanya untuk berhimpun di meja dapur dan berbincang dengan hati dan minda yang terbuka. Pasangan yang mempunyai ibu bapa mempunyai tanggungjawab tambahan untuk menjaga mereka. Ini juga boleh menjadi sangat tertekan sekiranya pasangan itu tidak bersedia.

Pelan penjagaan harus dijalankan bersama dengan adik-beradik dan ibu bapa masing-masing tentang siapa yang akan menjadi pemberi penjagaan utama dan apakah jenis bantuan yang akan mereka berikan. Sekiranya terdapat ketidakcekapan dalam penguasaan mental, kuasa seorang peguam mestilah digunakan. Membuat wasiat adalah yang paling penting.

Fundamentals of a happy marriage

Perasaan: Nabi Muhammad SAW menyatakan bahawa Allah mengampuni segala dosa jika kita bertaubat tetapi bukan dosa orang yang telah kita lakukan terhadap orang lain; seperti menyakiti hati mereka melainkan orang yang telah kita sakiti itu telah memaafkan kita dahulu.

Pasangan kadang-kadang sangat cuai apabila melibatkan perasaan pasangan mereka, mereka mengambilnya dengan sambil lewa dan menganggap bahawa yang lain tahu apa yang mereka maksudkan. Adalah mengejutkan bahawa manusia lebih sensitif dan sopan kepada orang yang tidak dikenali daripada orang yang mereka sayangi. Seseorang mesti sentiasa waspada dan berhati-hati supaya mereka tidak menyakiti perasaan suami mereka dan jika mereka selalu melakukannya, mereka harus memohon maaf secepat mungkin. Oleh kerana seseorang tidak tahu bila seseorang yang mereka cintai akan meninggalkan dunia ini, adakah ia lebih baik jika kita membuat perubahan sementara kita masih mempunyai masa?

Kebebasan: Perkahwinan dalam Islam adalah perkongsian dan bukan perhambaan. Untuk menimbangkan bahawa harta milik isteri itu adalah berlainan dengan konsep Islam tentang peranan suami dan isteri. Semangat berpasukan ditingkatkan dan tidak dikurangkan apabila anggota pasukan bebas untuk menjadi diri mereka sendiri. Kebebasan dalam masyarakat barat adalah dengan menjadi bebas untuk melakukan apa sahaja yang dikehendaki atau menjadi mementingkan diri sendiri. Sebaliknya, untuk membolehkan kebebasan kepada pasangan seseorang adalah dengan bertimbang rasa terhadap keperluan mereka dan mengenali batasan mereka.

Menggoda: Cara yang pasti untuk sentiasa romantik dalam perkahwinan adalah untuk menggoda pasangan anda. Banyak perkahwinan yang berjaya telah mengekalkan sikap muda dalam perkahwinan mereka dengan menggunakan nama-nama khas untuk satu sama lain dan gaya komunikasi rahsia.

Berterus-terang: Salah faham berlaku apabila pasangan tidak jujur dengan satu sama lain. Hubungan perkahwinan adalah di mana pasangan harus merasa selamat untuk bercakap apa yang mereka inginkan dengan pertimbangan sewajarnya terhadap perasaan orang lain, tanpa mengorbankan pandangan mereka sendiri. Apabila komunikasi itu tidak jelas, ia menutup keserasian dan pemahaman yang mendalam terhadap perasaan satu sama lain.

Fasilitator: Apabila memilih pasangan hidup kita, kita mesti, seperti yang disarankan oleh Nabi, mencari seorang Muslim yang soleh. Sebabnya ialah matlamat pertama dan terpenting mereka adalah kesenangan Allah. Komitmen kepada Allah ini menjadikan mereka fasilitator yang sangat baik untuk meningkatkan perkembangan pasangan mereka. Pada dasarnya pasangan ini memudahkan komitmen keluarga mereka kepada Allah dan Rahmat-Nya.

Memuji: Memberi pujian dan memanjakan diri dengan jujur adalah cara yang sangat murah untuk memenangi hati pasangan anda. Semua orang suka dihargai dan diperhatikan. Oleh itu, menjadi kedekut tentang pujian sebenarnya menghalang seseorang dari dihargai.

Memuaskan: Untuk semua orang menjadi pasangan seseorang adalah pengalaman yang sangat memuaskan dan bermakna. Untuk jatuh cinta bermaksud untuk memberikan segalanya. Hati tidak meletakkan syarat atau membuat ketetapan. Ia memberikan tanpa mengharapkan apa-apa sebagai balasan, tetapi pemberian tanpa mementingkan diri itu sentiasa dihargai sepuluh kali ganda.

Melakukan kesilapan: Hal ini sering terjadi apabila harapan kita kadang-kadang begitu tinggi sehingga kita kehilangan fokus pada fakta bahawa kita adalah makhluk yang tidak dapat lari dari melakukan kesilapan. Apabila pasangan itu mula menipu dan mahu sesuatu yang mustahil, mereka harus mengingatkan diri mereka bahawa hanya Allah yang sempurna.

Kemanjaan: Begitu banyak pasangan gagal dalam usaha untuk mengembangkan kemanjaan antara satu sama lain dengan [gagal] melihat pasangan mereka sebagai orang, melalui mata kawan mereka masing-masing. Meluangkan masa yang berkualiti dengan cara sendiri dan berkongsi aktiviti adalah cara yang dapat menimbulkan kemanjaan.

Masa Depan: Pasangan pintar merancang untuk masa depan mereka bersama-sama. Mereka bekerja dengan rancangan kewangan dan persaraan mereka, membuat kehendak dan membincangkan rancangan ini dengan anak-anak mereka. Ini memberikan ketenangan fikiran dan menjamin hubungan.

Sumber :
www.soundvision.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here