Kesesakan trek adalah salah satu masalah yang dihadapi pendaki Everest  |  Ketika pasukan terakhir meninggalkan gunung, para alpinis dan pakar berpendapat mengenai bagaimana dan mengapa keadaan menjadi kelam kabut.

KATHMANDU, NEPAL- Pada hari Isnin, Christopher Kulish, seorang peguam berusia 62 tahun dari Boulder, Colorado, meninggal dunia di Kem 4, yang terletak di South Col pada ketinggian 26.000 kaki, setelah kembali dari puncak Gunung Everest. Menurut saudara Kulish, penilaian awal menunjukkan Kulish meninggal dunia akibat serangan jantung, bukan penyakit ketinggian (altitude).

Kematiannya menjadikan jumlah kematian di Gunung Everest musim ini menjadi 11 dan meningkatkan jumlah kematian di puncak Himalaya 8.000 meter pada musim bunga ini menjadi 21. Dengan tinggal beberapa hari lagi dalam musim pendakian — yang secara effektifnya berakhir apabila monsun tiba pada bila-bila masa pada minggu pertama bulan Jun — ada kemungkinan jumlahnya akan terus meningkat.

BACA JUGA : 10 lokasi pemandangan cantik yang harus anda lawati di Maghribi

Kesesakan trek adalah salah satu masalah yang dihadapi pendaki Everest

Foto yang ditangkap minggu lalu oleh pendaki gunung Nepal, Nirmal Purja Magar menunjukkan barisan beratus-ratus pendaki yang hampir berlanjutan di puncak gunung Everest — semuanya berusaha memanfaatkan suasana cuaca yang baik itu. Gambar itu menjadi viral, mencetuskan perdebatan segera mengenai adakah gunung itu terlalu sesak dan memaksa perbincangan yang sukar, jika biasa, mengenai apakah jumlah korban yang tinggi disebabkan oleh terlalu ramai pendaki.

Sebilangan besar panduan dan pelanggan yang digambarkan dalam foto itu telah meninggalkan kem tersebut dan kini mula berkongsi cerita mereka. Tidak ada kata sepakat.

Di satu hujung spektrum, Elia Saikaly, seorang sinematografer Kanada, menyiarkan laporan berikut di Instagram: “Saya tidak percaya apa yang saya lihat di sana. Kematian. Pembunuhan. Kekacauan. Barisan. Mayat di laluan dan di khemah di kem empat. Orang yang saya cuba lihat semula di belakang akhirnya mati. Ramai orang diseret ke bawah. Berjalan di atas mayat-mayat. Semua yang anda baca dalam tajuk utama sensasi semuanya dimainkan pada malam puncak kami. ” Kapsyen itu telah dipadamkan.

Yang lain mencatat nota yang lebih biasa: “Rasanya seperti beratur pada hujung minggu yang sibuk di sebuah resort ski,” kata Dirk Collins, seorang pembuat filem yang berpangkalan di Wyoming yang bekerja dengan National Geographic Society. “Mengecewakan, tetapi kebanyakannya membosankan – bukan apa yang anda harapkan – harus berbaris panjang di Everest.” Pasukan yang diketuai oleh National Geographic Society telah merancang untuk mendaki puncak tetapi berpatah balik kerana orang ramai.

Namun beberapa pemandu veteran menolak penceritaan bahawa barisan itu membunuh orang, mengatakan barisan itu adalah gejala masalah yang lebih besar dan bukan penyebab langsung sebahagian besar kematian.

“Jalan cerita itu tidak benar,” kata American Ben Jones, panduan untuk Alpine Ascents International. “Tidak ada [kematian] yang saya tahu mati kerana mereka menunggu ketika sedang berbaris … Ini kebanyakannya adalah masalah dalam membuat keputusan.”

Kesesakan trek adalah salah satu masalah yang dihadapi pendaki Everest

Bagaimana rasanya menunggu dalam barisan dengan ketinggian 28,000 kaki

Masalahnya tidak terhad pada satu hari. Jones membantu memimpin pasukan komersialnya ke puncak pada 23 Mei, sehari selepas gambar terkenal itu diambil. “Ada dua orang yang menghalang satu barisan yang disertai seramai 50. Itu satu-satunya masalah yang kami hadapi,” katanya. “Mereka tidak mahu bergerak dan tidak membiarkan orang melaluinya.” Jones menganggarkan ia adalah sangat menyusahkan untuk mereka yang menunggu sekitar dua jam.

“Ia masih berdiri menunggu dua orang itu bergerak, dan mereka tidak mahu melakukannya,” lanjut Jones. Dalam catatan baru-baru ini, blogger Everest lama Alan Arnette mengira bahawa lima daripada 11 kematian musim ini di Everest mungkin berkaitan dengan orang yang ramai.

“Sekiranya anda terus ke puncak ketika anda tidak mempunyai cukup oksigen untuk turun, itu adalah keputusan yang buruk,” kata rakan pemandu Jones Alpine Ascents, Eric Murphy. “Ketika kami berdiri di sana menunggu orang-orang ini pergi, kami menurunkan aliran oksigen sedikit untuk memastikan kami tidak akan kehabisan,” kata Murphy, menggambarkan bagaimana pasukannya menyimpan oksigen botol yang diperlukan untuk bahagian tertinggi gunung itu.

Menurut Murphy, barisan yang bergerak perlahan adalah masalah kepemimpinan seperti hal lain. “Sekiranya [pendaki yang lambat] memiliki Sherpa dengan mereka, betul-betul Sherpa harus mengatakan mari kita ke tepi, mari kita berehat sedikit, dan biarkan orang berlalu,” katanya, sambil menambah, “Ini meletakkan terlalu banyak tanggungjawab pada banyak Sherpa. “

Murphy juga menunjukkan teknik pendakian yang berbeza adalah yang memperlambat aliran lalu lintas. “Beberapa lelaki mengepit setiap tali dengan pengepit, bahkan di laluan yang rata,” katanya. Pengepit itu mengepit pada tali dengan kuat dan mencegah pendaki meluncur ke bawah — apabila di laluan yang rata, karabiner biasa juga lebih cepat dan relatif selamat. Proses melekatkan dan mencabut pengepit itu mungkin menambah 10 atau 15 saat untuk setiap peralihan. Seorang pendaki Everest menganggarkan terdapat kira-kira 500-600 peralihan, yang setara dengan kira-kira dua jam atau lebih, beberapa di antaranya dapat disimpan dengan proses yang lebih sederhana. “Itu jauh lebih lambat daripada hanya memotong tali dengan karabiner.”

“Orang ramai adalah tajuk utama … Ini adalah kurangnya pengalaman di antara orang-orang di gunung,” kata Mark Fisher, pemandu berpengalaman yang juga anggota pasukan sains yang dipimpin oleh Persatuan Geografi Nasional. “Orang-orang sepertinya tidak tahu hal-hal seperti mengurus diri sendiri, cekap dengan kemahiran memanjat, dan dipersiapkan dengan betul untuk persekitaran.”

Isu lain yang mempengaruhi jumlah pendaki tinggi di gunung adalah berkaitan dengan ramalan cuaca. Everest biasanya mempunyai cuaca yang agak tenang selama 10-15 hari pada bulan Mei bagi pendaki untuk mencuba pendakian ke puncak. Musim ini, sisa-sisa Taufan Fani melanda Himalaya pada minggu pertama bulan Mei, menunda selama beberapa hari untuk pasukan Sherpa pendaki yang menyusun satu siri tali tetap yang digunakan untuk mendaki ke puncak. Selepas laluan dibuka ke puncak pada 14 Mei, cuaca tetap tidak dapat diramalkan, dengan angin bertiup rata-rata antara 40-60 batu per jam (kelajuan selamat umumnya kurang dari 30 batu sejam) dan suhu di bawah rata-rata mengancam banyak hari di puncak biasa. Kemudian sekitar 19 Mei, model cuaca berubah sepenuhnya, dan salah satu hari terbaik dalam ramalan, 24 Mei, tiba-tiba berubah menjadi yang terburuk. Dengan angin kencang melebihi 60 batu per jam yang diramalkan, banyak pasukan memindahkan percubaan ke puncak mereka hingga 22 atau 23 Mei.

Crowds On Mt. Everest – Eight Summits

Mengelakkan waktu sibuk yang baru

Nombor akhir rasmi untuk musim Everest 2019 belum masuk, tetapi nampaknya tahun ini akan menjadi satu musim rekod bagi pendaki-pendaki. Pemerintah Nepal mengeluarkan 381 permit musim ini menurut laporan terbaru — sebuah catatan – dengan kira-kira 140 pendaki yang dibenarkan mencuba puncak dari Tibet. (Sherpa pendakian profesional yang bekerja di gunung tidak termasuk dalam penghitungan ini.) Alan Arnette melaporkan jumlah tidak rasmi lebih dari 700 musim panas tahun ini, yang merangkumi pendakian Sherpas; rekod, yang ditetapkan pada tahun 2018, mencapai 802.

China meminimumkan masalah kerumunan di pihak Everest dengan mengeluarkan permit yang jauh lebih sedikit, dan ramai penjual pakaian telah memindahkan operasi mereka ke sisi gunung China.

Masalahnya bukan hanya jumlah yang banyak, tetapi kualiti beberapa perkhidmatan panduan yang melayani kemasukan pendaki di bahagian Nepal. “Masalah terbesar, saya fikir, di Everest pada umumnya – dan orang tidak akan suka mendengarnya – syarikat tempatan yang mengambil orang yang tidak berpengalaman, orang yang tidak kompeten, dan menarik mereka ke atas gunung,” kata Jones.

Lima belas dari 21 pendaki yang mati di puncak 8,000 meter tahun ini adalah pelanggan ekspedisi yang dianjurkan oleh Nepal berbanding perkhidmatan pemandu antarabangsa yang bekerja bersama dengan pakaian tempatan.

“Kami selalu membuat strategi bagaimana untuk mengelakkan orang ramai,” jelas Jones. “Meninggalkan kem beberapa jam lebih awal atau lambat dapat mengubah hari anda sepenuhnya. Ini hanya lapisan lain untuk membuat keputusan di Everest … Perkhidmatan panduan Barat berkomunikasi antara satu sama lain, pengendali lain tidak begitu … “

Ini adalah isu yang sensitif kerana industri pendakian yang menguntungkan di Nepal telah lama dikuasai oleh pemandu Barat dan hanya dalam dekad yang lalu syarikat-syarikat milik orang Nepal mula membuat jalan masuk yang besar, sebahagian besarnya dengan pengisian yang jauh lebih rendah daripada rakan-rakan asing mereka dan memenuhi bahagian bawah pasaran pelanggan yang semakin meningkat yang ingin dipandu ke gunung tertinggi di dunia.

Sekiranya orang ramai tidak secara langsung disalahkan kerana membunuh orang, mereka pasti secara tidak langsung bertanggungjawab untuk meningkatkan risiko dengan mengakibatkan hari-hari puncak yang lebih lama — mengubah dinamika pendakian Everest yang kekal.

60 years of climbing leaves Mount Everest polluted, crowded

Salah satu dari beberapa pendaki elit di sisi Everest di Nepal musim ini adalah alpinis Jerman David Goettler, yang berusaha mendaki gunung tanpa oksigen tambahan, gaya yang disukai oleh orang puristik tetapi gaya yang meningkatkan kemungkinan penyakit radang dingin dan ketinggian dan memerlukan keadaan yang sempurna . Goettler akhirnya terpaksa berpusing kira-kira 200 meter dari atas. Dia tidak mahu menerima risiko untuk meneruskannya kerana orang ramai.

“Walaupun saya katakan, saya mahu turun sekarang, tiba-tiba saya harus berdiri sebaris dengan semua orang lain yang turun, dan saya tidak dapat bergerak cukup pantas untuk kekal hangat,” jelas Goettler. “Ini adalah risiko yang saya tidak bersedia ambil, yang boleh menyebabkan bencana …”

Goettler meneruskan: “[Pengalaman] adalah yang saya harapkan … Saya rasa tidak jujur untuk pergi ke Everest dan mengadu tentang kesesakan dan kemahiran. Sudah tentu, ia berbunyi baik di media, tetapi sama seperti yang saya lihat di Mount Blanc dan Matterhorn. Kami profesional memberitahu dunia betapa indahnya meneroka tempat-tempat ini. Sudah tentu, orang ramai akan datang. “

Kedua-dua Ben Jones dan Eric Murphy meratapi berita utama negatif yang terus dihasilkan oleh Everest, menjelaskan bahawa mereka telah naik bersama beberapa pelanggan mereka selama lebih dari satu dekad. “Semasa anda membina hubungan, persahabatan [kita harus] mencapai matlamat itu adalah sesuatu yang istimewa,” Murphy sedar.

“Ketika kami pulang ke rumah rakan dan keluarga bertanya apa yang berlaku di sana, kerana yang mereka dengar adalah semua artikel negatif yang keluar setiap tahun … dan dalam fikiran saya, itu tidak benar,” kata Jones. “Dalam pendakian gunung, tidak pernah satu keputusan yang menyebabkan hasil negatif, itu adalah serangkaian keputusan buruk.”

Sumber : 
www.nationalgeographic.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here